kRDzP0OaPw3YJ1AeDpsLRfwSwcE Pangeran Cinta Pangeran Cinta
Demo image Demo image Demo image Demo image Demo image Demo image Demo image Demo image

Cinta Yang Hilang

coment

Bagi dunk...Jempol nya...:)

Oleh Karya. Rey Seniman Langit.

My Photo
Suara Nurani
Tenanglah, sesosok jelma bak embun yang kau urai, adalah Do'a pengiring bahagiamu, sesosok jelma bak lukisan yang kau lihat, adalah serpihan nada sayangmu, Sesosok jelma bingkai sempurna, adalah rindu semirip harapan. biasnya, karena kau panggil dengan kangen, tersambut sapamu dalam kunjungan do'a tijauannya, Berjalanlah, pada apa yang ditentukan, karena Tuhan sudah sempurna membuatmu senyaman mungkin. By. Rey Seniman Langit
View my complete profile

Followers

Alamat canggih untuk membentuk anda menjadi seorang pemimpin

https://www.alertpay.com/?RHafIWOsNDW82XAI2cahBQ%3d%3d
There was an error in this gadget

Novel Serial

  • Friday, January 11, 2013
  • Suara Nurani
  • Labels:


  • Karya
    Tunggal
    Wajah Di ujung Do’a
    Oleh. Rey Seniman Langit

    Serial 1
    Rp 30.000,-


    Wajah Di Ujung Do’a
    --Surabaya: Wangsa Indira Jaya, 2012.
    xii +  hlm ; 13x20.
    Cetakan I, Desember 2012.
    Penulis  :  Rey Seniman Langit
    Kurator  : Rey Seniman Langit
    Desain Sampul & Photo Grapher  : Rey Seniman Langit
    Tema Foto : Perpaduan Zaman Berlangsung
    Tata Letak : Ahmed Ghoseen A.
    Redaksi  : Seniman Langit Enterprise
    Diterbitkan oleh: CV. Wangsa Indira Jaya

    Email: redaksi.indira@gmail.com
    http://indira-jaya.blogspot.com/
    HP: 081315202118

    ISBN: 978-602-7692-24-4 

    Dicetak Oleh  Percetakan CV. Alif Gemilang Pressindo.
    Isi di luar tanggung jawab percetakan.


    ‎KATA PENGANTAR SENIMAN LANGIT




    Wasalam, Salam Sastra Indonesia
    Bogor, Juni 2012
    Rey Seniman Langit

    http://www.facebook.com/photo.php?fbid=476085812428724&set=a.388096247894348.77984.285059871531320&type=1&theater
    Pemesanan di Callcenter- 0813-15202118
    email = kppd2012@gmail.com

    #Saat Menimang Kata





    Apa daya jika tangan tak sampai , inilah aku apa adanya.

    Dapatkan bukunya jika para pembaca penasaran dengan alur ceritanya.
    Pemesanan di Callcenter- 0813-15202118
    email = kppd2012@gmail.com



    TINTA EMAS 2 Rindu Bulan Penuh Keajaiban

  • Friday, November 2, 2012
  • Suara Nurani
  • Labels:

  • BULAN PENUH KEAJAIBAN
    Oleh. Rey Seniman Langit

    Dalam degup Itikaf munajat
    Lebur pasir nokhta tercatat
    Berlomba tobat Dosa terlewat
    Merasa diri manusia khianat

    Kinilah waktu mungkin mustajab
    Berlinang kesah sebelum hisab
    Masih sempat bertemu adab
    Tentang raga tak beradab

    Bibir ini yang berkicau
    Kini diam menyambut hijau
    Hati ini yang bernyanyi
    Kini diam takut berjanji

    Bulan penuh keajaiban
    Tak mengenal gelimang dosa

    Bulan penuh cahaya pesan
    Tak mengenal aku yang hina

    Masih sempat hari dipertemukan
    Masih sempat jiwa terlebur
    Masih sempat Raga dibersih
    Masih sempat masa terpinta

    Alam-pun tertunduk saat bumi masih berputar
    memberikan kesempatan teristimewa

    Langit-pun Rindu Bulan Penuh Keajaiban
    bersinar saat bumi masih terinai berjuta insan
    lautan taubat sucikan hati

    Inilah aku sebongkah raga dari jiwa yang tergenang

    “Meminta maaf dan memohon”

    inilah aku sebatang ruh dari jasad yang takut
    akan Neraka ,
    tenggelam disamudra Ramadhan melebur Dosa

    Hari kemarin telah lewat, teringat kerikil tajam
    tergigihkan dengan tabah, namun hati bergumam
    walau dengan ikhlas hakikat musabab menjadi api di
    setiap deburku.

    Pantaskah aku yang mendapatkan fitrah
    pantaskah aku yang kembali suci
    saat nanti menimang fitri setelah ini

    Maafkan aku Yaa Robbi
    yang tak terlepas dari
    debur dosa membuih di sanubari

    Inilah Pentas Artikel baru dalam lembar esok terjelang
    Ramadhan Cahaya Cinta melebur nafsu
    ilustrasi renung dalam gelombang Islam sejati

    Allahu Akbar, Wa lillahil Hamd,
    tempatku
    memadu mengadu hening
    dalam Do’a sajadah hidup perjalanan panjang

    Bogor, 17 Agustus 2012

    ISBN: 978-602-7692-22-0
    Dapatkan bukunya Hanya Rp 45.000,- untuk wilayah Indonesia sekitarnya
    dan banyak lagi penulis yang lebih hebat di dalamnya.

    Selamat Hari Raya Idul Fitri 1433 H

  • Saturday, August 18, 2012
  • Suara Nurani
  • Labels: ,

  • Nuasa Cinta Di Bulan Suci
    oleh.Rey Seniman Langit

    Senja sebentar lagi menutup indahnya,
    Gema Takbir akan berkumandang di seluruh Pelosok Negeri.

    Telah kutangkap
    Doa tersampai di taman hati ini
    Membasuhku dalam ungkap
    Menyelimutiku untuk sebuah jalan terlewat

    Embun telah tertitip
    Ku-rawat baik di setiap ia berkiprah

    Setiba hujan terlintas
    Menggiring kabut menutupi jalanku
    Dan
    Setiba doa terlintas
    Melibas cepat melumpuhkan kabut hitam dan pekat


    Pintu kembali terbuka,
    Dimana Hijab tak terlihat sama sekali.

    Hanya tinggal bayang
    Menjadi teman dikesetiaan hidup
    Seperti doa pengantin
    Ketika sepinya sedang bergelayut lirih

    Selimut rindu hangatkan hati
    Akankah esok Ramadhan akan kembali,
    Kukecup lagi bersama Cinta,
    Terpeluk lagi dengan rasa hadirNya.

    Dan kini
    Ramadhan Telah menutup harinya,
    Disekian Abad yang sudah terlewat,
    Bulan ini,
    Bulan dimana ku pinta segala berkah,
    Atas segala Rahim-Mu
    Atas segala Rahmat-Mu.



    Tuhan pernah mempertemukan kita, 
    lalu pertemuan itu 
    ada pernah satu hati yang mengganjal.

    Tuhan pernah mempertemukan kita, 
    lalu pertemuan itu ada pernah satu hati yang menjadikan satu kesalahan dosa.



    Tuhan pernah mempertemukan kita, lalu pertemuan itu tertibalah canda, tawa, suka, atau marah antara kita.

    Dalam Fitrah umat manusia seutuhnya, tentunya Aku, kamu, dan juga kita, atau kami, ataupun juga mereka, tak akan pernah terlepas dari satu dosa sekecil apapun dalam satu langkah ketika kita bersama saling merangkul, saling menghormati, saling memeluk, saling silih asa dan silih asuh dalam kitab perjalanan madah saat kita bergandengan tangan.

    Tuhan pernah mempertemukan kita, saat kita tak tau bahwasanya akan ada saja terselip dosa yang membuatmu marah, membuatmu benci, membuatmu pergi, ataupun membuatmu kesal hingga tergores satu titik tentangku yang tak bisa termaaf olehmu.

    Lebaran sebentar lagi, penutup pembersihan jiwa di bulan SUCI RAMADHAN hingga kita kembali fitrah untuk saling, saling memaafkan, saling memeluk, saling mendo'akan, dan saling berbagi kasih dan sayang atas apa yang namanya lalai atau keteledoran baik yang tidak disengaja ataupun disengaja jua.


    Yaa Robbi,
    Nuasa Cinta Di Bulan Suci,
    Merahmatiku dari segala upaya,
    Menyelami diatas kerikil Dosa,
    Bertender Di Bumi
    Bersanding di peluhnya,
    Mengulas wajah permintaan maaf,
    Merinai esok hari yang baru.

    Maafkan Aku Yaa Robbi,
    Dimana Maaf-Mu selalu terbuka sepanjang Alam Semesta ini.

    Dan Maafkan aku wahai Akhwat Duhai Ikhwan,
    Semoga sepanjang bibir kita menyebut baik,
    Kita akan saling mengisi dan saling menerima.

    Taqobalallahu Minnaa wa Minkum
    Minal Aidin Wal Faizin,
    MOHON MAAF LAHIR DAN BATHIN.

    Senja sebentar lagi menutup indahnya,
    Gema Takbir akan berkumandang di seluruh Pelosok Negeri.

    Selamat Hari Raya Idul Fitri 1433 H

    ;Al-Kisah Mata Senja
    Rey Seniman Langit

    TINTA EMAS

  • Friday, August 17, 2012
  • Suara Nurani
  • Labels: , ,

  • Menaswir Do’a
    Oleh.Rey Seniman Langit

    Aku mengerti sebuah tanzil,
    menepi sesosok umi,
    membentangkan sumbu dengan tansi yang semakin panjang.
    bimbangku,
    hanya sebatas asmara kata terlapis kertas,
    menghitungnya dengan tharikh,
    menjamahnya seperti jambul tarbus dipesisir turki.

    Disaat uraian menaswir Do'a disebilah hati.
    berharaf,
    kisinya seperti zamrud disemesta raya.

    Bertekuk lipat lalu mengkeluk seperti teka yang meneki tekur,
    lugna terbayang,
    meneladani telaga diharapan saujana.

    Takut telungkup,
    merembas data dipijakan rumput,
    tak sanggup bagai ilalang,
    tertebas dipadang,
    terlanjur meninggi.

    Landai menangkup ditingginya gelombang,
    arah mengklasik,
    mencipta terwujud
    tonggak mesra dilautan sapa.

    Tiada yang indah,
    selain mata hati berkata.
    seperti engkau,
    mengungkap nikmat pesisir pantai.

    Dan kudengar, semerdu irama biarpun samar
    hanya segumpal awan terkurung ketat didalam sangkar.

    Oleh.Rey Seniman Langit



    ‎~Sekelebat Istana~
    Oleh.Rey Seniman Langit

    Ligat legit bertaut kukus daun bernipah, 
    sangai memanas diri,
    tercerna sendiri, 
    bersenandung ujar dengan sinarnya.

    Aduhai pembawa sanak,
    sesosok cerita terjelma bagaikan penyuluh,
    melampaui nikmatnya lelakon,
    sanggapun menyari melipat benang menggelung nyata.

    Fikirku melipat sang tanya, 
    pada bujur sangkar teramat bening.

    Tatkala tepung menjadi bumbu untuk tersaji,
    sang irama unsur akan ikut bercampur menghiasi.








    Parodi Jiwa
    Oleh.Rey Seniman Langit


    Di balik syahdu alibi bersaksi.
    sakura memanjang, 
    irama terpisah sealur jembatan.

    Garispun terpenggal,
    sambar sambun samar serunai,
    canggung sambung cemeti berturut.
    nirwana tertidur dibawah lamunan.


    Ada yang tertinggal,
    sekelebat istana yang tak disangka, 
    tertiba menjelma sebuah intan,
    dihamparan pesisir itu,
    menamsil jeruji juru,
    memilahnya parodi jiwa,
    tertanam sebuah musim,
    menanda tari jemari lincah,
    membuncah dan menari,
    menampung sampai titik akhir.

    Untukmu,
    Pujaannya di ujung sana,
    Jiwamu adalah tempat aku berkemah.

    ~Rey Seniman Langit 


    SAHABAT MAYA

  • Suara Nurani
  • Labels: , ,

  • 01/

    ~Maharku Tak Cukup~

    Bala menjamah tak sempatku tolak
    Namun ku cermati durga ini
    Jejak kakiku terkunci gulita
    Padahalku tak lahap ataupun rakus

    Mengapa ?
    Penyumbat celah papanku kuat
    tak goyah dan enyah!

    suara nurani ini
    Cahaya sudah ku peluk erat
    Nestafa sudah ku kunci hebat
    Hatipun terlapisi dingding nikmat

    Namun
    Dunia ini kejam
    Tak seindah wicaksana pancang hati
    Ku gagap menghadapi renta
    Dan sayang
    Maharku tak cukup.

    Karya: REY SENIMAN LANGIT

    02/

    ~MAHATMAKU SIRNA~

    Adakah jarik mencerminkan lembar halaman
    Sedangkan aku !
    Bersujud tanpa permintaan
    Hanya menghadap keridhoanMu Sang Maha Indah

    Wahai sang penuntun satu tharik
    Tiada yang berliku distiap cekungan dunia
    Tiada yang berwujud hitam disaat persimpangan persandingan terang
    Aku mengetahui dengan sadar disetiap palung-palungNya.

    Ku hindari dunia menjauh
    Ku dekati dunia mendekat
    Mengapa keadaan ini berbalik
    Dera mencabik keadaan jasadku.

    Aku maglub ya robby
    Mahatmaku sirna,
    Hanya kain usang yang terpakai
    Labirin bicara semesra cahaya

    karya: REY SENIMAN LANGIT


    03/
    ~Ranting Yang Patah~

    Satu elusan lembut
    Tak bisa meredakan suara perut yang bergemuruh
    Akankah aku sanggup !
    Jika aku lapar berharap rajatela tak menghukumku.

    Aku tak sanggup dalam lidahnya
    Karena aku lelaki biasa
    Tanpa pedang dipunggungku
    Akankah dia tega.?

    Mengapa madu tak semanis hakikatnya.
    Mengapa madu tak semanis tharikatnya.

    Wahai pujanggi
    Mahfulku...
    Tiada yang lebih dipribadiku
    Aku hanya punya hati
    Kuinginkan kencana satu bahu yang kokoh.
    Tak sempit bagai fikir yang picik
    Sudahlah
    Fitrah bumbu diatas tanah
    Memang sesah terpancang hakikat
    Kadang pincang !
    Kadang plinplan!
    Anggaplah perintis tirai
    Ku kulum seokmu,
    Demi ranting yang terpatah.

    ~REY SENIMAN LANGIT~

    Selamat Ulang Tahun Yaa Rasullullah Nabi Muhammad S.A.W


    ~Selamat Ulang Tahun Yaa Rasullullah Nabi Muhammad S.A.W~

    Bismillahhirrohmannirrohim,
    Assallammua’laikum wr.wb.

    ~Puisi untukmu Kekasih~
    oleh.Rey Seniman Langit

    Zaman Silih Berganti,
    Waktu Berputar mengikuti Arus Gelombang hari,
    Anugrah terbesar dimuka Bumi adalah Lahir mu Kekasih,
    Yaa Rasulullah s.a.w,
    sejahtera dengan adamu,
    Terlimpah cinta Rahmatan lil a'lamin,
    Tertulis jutaan Ilmu yang engkau Beri,
    menjadi sebab terbesar karena adamu.
    Kekasih,
    Nur cinta yang tertebar,
    Senantiasa menjadi pandangan cahaya kasih dan sayang,
    menjadi nikmat terselami,
    menjadi penerap keimanan cinta sejati,

    Kekasih,
    Nur Cinta yang memburai,
    menjadi satu Bintang dilangit biru,
    menjadi sejarah kecintaanmu pada kami,
    meninggalkan perkakas cinta tentang risalah,
    Badar, Hunain, Khandaq, Terbukanya makkah, Hijrah,
    Menepi di Madinah.
    Menjadi  perjuanganmu yang sangat Gigih,
    Dengan kekuatan segala senyuman di hatimu.


    Kekasih,
    Kurayakan bersama gembiraku,
    Tentang Cinta perjalananmu.
    Anugrahku,
    Engkau adalah kerinduan yang tak lekang oleh waktu
    Untukmu Yaa Rasullullah S.A.W.
    Selamat Kesejahteraan Hari Lahirmu.

    ~PangeranCintaEnterprise~2012
    (Rey Seniman Langit)

    ADIK-KU

  • Suara Nurani
  • Labels: , ,

  • JUDUL PUISI = ADIKKU
    TEMA = KASIH SAYANG
    Oleh = Rey Seniman Langit

    ~ADIKKU~

    Pernah kita kolaborasi tawa,
    Hingga teruntai bait kata nan indah,
    Pernah kita kolaborasi rindu,
    Hingga tercipta sedu sedan luruh.

    Untukmu yang telah menyempatkan tawa,
    dan mengguratnya menjadi bingkisan indah.
    Untukmu yang telah menyempatkan cinta,
    dan melukisnya terukir dalam hati.

    Pernah kita Kolaborasi kata,
    menjadi jepitan selajur asa,
    Pernah kita Kolaborasi rasa,
    menjadi kenangan indah abadi.

    Selamat jalan Nuasa-ku
    Natasyaku,
    yang selalu ada hadirmu untukku.

    Doa'ku selalu dalam nisan tak bertepi,
    yang tak pernah berujung,
    sampai nanti kita bertemu,
    Damailah dalam peluk kasihNya adikku.
    ;Aku sayang selalu kepadamu.

    Rey Seniman Langit

    SERIBU SATU KOTA



    ~Seribu Satu Kota~

    Kijang emas ditengah kota
    bakul logam tunggul kawung
    seribu satu kota unik
    terdapat kebun nan rimbun

    Hilang sebuah legenda
    Prasasti batu tinggal cerita
    Kota Hujan kota subur
    balada dulu hanya dikenang

    Deklamasi tercuat Alami,
    parakan panjang gigih berjalan.
    titisan drama berkembang,
    Bantar jati setegar karang.

    Duka cerita,
    menilam sempur sang panaragan.
    Berenang siang seri cerita,
    Pakuan alam sang ibu kota.

    Bogor merimbun embun tiada akhir,
    Fantasi nan nyata cuplikan indah lakon daerah.
    Bogor merinai hujan tiada akhir,
    menyuburkan gembur tanah nan damai.

    Bogor seribu satu kota
    Irama Prosa nan paling harum.
    Bogor seribu satu kota
    Buah Karya para pejuang.

    Bogor tanah pasundan penyejuk jiwa
    sejukan hati nafas berhembus.
    Bogor Seribu satu kota,
    Terdamai tak lekang oleh waktu.
    Bogor Seribu satu Kota Tertentram,
    seindah kujang tugu berpancang.

    Teratai berpeluk,
    lukisan kisah siloka cinta.
    expedisi ini samida sejati,
    Jati putih lukisan warna.
    Bersih, Nyaman, Sejuk, indah, Tentram.
    Bogor kota Beriman,
    Seribu Satu Kota Peneduh jiwa.


    ~Rey Seniman Langit~
    Bogor, 23 April 2012 Citereup Kedung halang.

    Jerit Anak Negeri


    Jerit Anak Negeri
    Karya: Rey Seniman Langit


        Pospor cinta menggugah poso memaket bunga sebuah wayang tertunjuk potehi. Tentu ! bertahun-tahun sudah menemani hari yang kian berponi, mengandamnya dengan rapi, meriasnya semewah rangkaian bunga-bunga ditaman. Ketap-ketip sebuah film berselaput negative tercuci cerita bioskop nyata tangisan kemiskinan, tergambar semat pinda pinggal ajaib. Citanya halus, namun sebeberapa mulus terfikir akal dan budi membuat sikap semakin acak merangkai cerna, sebagai lambang suatu bingkisan, terlihat berlomba dibelakang layar. 


    Pepatah petitih sebagai petinggi hingga gunung itu terbalik. 
    Tak murni lagi ! 
    Jerit Anak negeri, 
    ketika sesah mencari dahan, ketika sesah mencari tempat berlindung apalagi tempat berteduh sebagai sandingan batu loncatan satu kebahagiaan yang dicita-citakan.

    "Rey, terkuncir siang ini dengan peluh rasa yang jauh berbeda, semakin hari-semakin melow !." Ungkap nya setelah pulang dari masjid.


       Ceritaku terbentang angin surga yang telah merapat selalu ke-elokannya, telah kulihat beberapa ajudan bumi, yang terjelma, rakyat miskin sebagai musafir peminta-minta, dan aku sempatkan bertanya pada salah satunya.


    "Hellow !." lambaiku pada seorang gadis kecil"Adik, ngapain disini, kok tidak sekolah ! apa sudah pulang kah ?."  Tanyaku sembari duduk disebelah pondasi tempat ia duduk di pinggir rumah.

    "Tidak kak ! aku tidak sekolah, karena aku harus cari uang !." Jawabnya     

    "Aih, kok masih kecil gini dik, betapa tega orang tuamu menyuruhmu mencari uang." Balasku kembali bertanya pada sosok paras yang kusam.   
        
    "Sekarang adik tinggal dimana, dan kenapa sampai nyasar ke sini,apa rumahmu dekat sekitar sini.!"     
    "Benar kak, tepatnya dikampung sebelah, aku tinggal sebatang kara kak, tiada orang tua, ataupun sanak saudara. Dulu aku masih sempat ditimang nenek, namun ia sudah meninggal saat ini, tiada lagi tempat sandingku, dan hanya ini perjuanganku."  Rangkumnya, yang sempat mengharukan biru, dibawah kelopak mataku berkedip.     

    "Aih,,,adik sudah makan belum ? , kakak antar pulang kerumah ya, sapa tau nanti esok-esok hari, kakak tengok adik      sedang apa, dan mampir cicipi secangkir kopi buatan-mu sayang !."  Tawarku bermaksud untuk berbaik hati.    

    "Belum kak, adik udah satu hari belum makan, biasanya sudah     dikasih oleh tetangga aku disebelah, namun beliau sedang pergi keluar kota." Jawabnya , sosok manja yang seharusnya     masih menikmati kasih sayang ibu bapaknya.    

    "Yaa Allah, ya sudah dik, mari ikut kk ya, kebetulan kk mau ma'em mie ayam, enak bener disana, ada baso juga, atau nasi      padang tuk sayang !!!."  Ajakku ,  lalu menggendongnya di belakang punggungku, sambil nikmat membuatnya tertawa. 


    "Ketuuplak ketuplak ketuplak,,,hayyaaaaa !." Jelmaan gaya suara sepatu kuda, yang kupersembahkan untuknya.        

    "Hahahahahahaha, kakak lucu !" Ungkapnya ,sambil tertawa terbahak-bahak. Tak lama kemudian, kami berdua menuju tempat yang membuatnya senang, dan akupun kenyang.          
    “Yummyyyyyyy.” Bahagia kami, dalam canda yang jarang dinikmati oleh si gadis kecil yang miskin.   
      
            Tak lama kemudian kami berjalan kearah pasar, dan di sana terlihat sepi, karena di bulan Suci Ramadhan ini, harga sembako-pun naik luar biasa. Sekitar 30% kenaikan harga sudah mulai terasa, apalagi nanti satu minggu menjelang lebaran. Tak menutup kemungkinan bias sampai 7 kali lipat dari harga yang normal. Entahlah apakah ini permainan dagang, atau permainan petinggi yang memeras rakyat kecil hingga dari harga dasar di ataspun sudah tertimang mahal sebelum sampai ke anak negeri[masyarakat biasa], terlihat suasana didalam pasar yang semakin hari semakin membuat kami menjerit. Salah satunya aku yang bergaji pas-pasan.



    “Misi mas, beli cabe campur dua ribu aja !” Tanyaku , lalu mengambil uang di kantongku.   

    “Wah mas sudah tak bisa sekarang.” Jawab sang penjual, lalu menjelaskan kalau harga sudah naik.      

    ”Sekarang lima ribu mas minimalnya! Itupun hanya sedikit. Tak cukup untuk membuat bumbu !” Urainya yang mengartikan harga cabe sekarang.      

    “Hah ,yang benar mas ! masih satu minggu puasa, sudah naik sebanyak ini!” Aku pun menjerit karena kupikir dengan harga lima ribu, bisa membeli bahan bumbu yang lain. 


    “Ya ampun, aku tersiksa.!” Suara jerit sang ibu di sebelahku.

    “Kok mahal banget sih ! heran , bukan-nya tambah murah malah tambah mahal, gimana saya mau mudik ini, ongkospun pasti mahal ! berkali-kali lipat buat ter-antar sampai ke kampung halaman.” Jerit Seorang Ibu yang kukira dia mengeluh atas melonjaknya harga di bulan Suci Ramadhan.

          Akupun hanya mengukir tengah, 
    bersudut adu setengah usul, 
    saat berandanya terbuka, Disitulah tenggala baik, mengusir penat bayang kita.

    Tingkrak tirakat, saat kaki terlipat lama mengetuk bunyi, 
    memilih warnanya. 
    Atau suara murni dari saff hati yang tercuat belanga. 
    Waktu yang begitu lama sekalipun tulang belulang tak akan siap lagi menerima raga. 



    Serpihan kasih-Nya tetesan murni tirai waktu yang menundukkan wajah.


    Asa Dhuha tertimpa jelang, 
    jitu tindakan ucap bisikan pasirnya tertuang,
    sepaut selisih pandang,terpatut renungan saat menimbang.
    ;telah banyak tangga menuju langit-Nya


        Dan baiklah ! akupun hendak, menumbuk padi yang masih gabah, lalu menanaknya dengan nikmat serta kasih-Nya. Walau Anak Negeri, seharusnya tak sederita ini menimang pahitnya. Dan tapi!, adalah Angin yang membuatnya meregut tanya, atas kilau-kilau yang sesaat mampir di bibir bumi. Tak bisa dibilang apa ? Difikirnya, zaman itu kelambu singgah perjalanan kaki, suara hati Anak negeri yang terlalu mengalah dengan Zamannya.

          Sepertinya, 
    hanyalah rerimbunan yang tak cukup menampung embun. 
    sepertinya, 
    hanyalah talang-talang kayu tak mampu menampungnya hari. 
    tersadar akan lembabnya bingung, 
    menggerogoti kelapukan dahan kuat yang semakin lemah. 

    “Entahlah jika Negeri kalah, Jerit Anak Negeri akan semakin lama merintih !.”





    Demo Anak Negeri


    Arti Kemerdekaan             



    Demo Anak Negeri
    -          Rey Seniman Langit

    Daun-daun terserak serak mengerak
    Terhembus gumpalan angin merucut hitam
    Melumat hancur setiap rongga tunas ranting pucuk lembarnya
    Terhempas binasa tak berdaya

    Tersisa raut lamun ketika senja
    Tentang elegi sumpah bertahta sekuntum seroja
    Yang kini musnah terbakar membara
    Menyisakan abu layu tak bermahkota

    Seketika daun retina mengatup lemah
    Tak kuasa terbendung butir-butir air senja.
    kini malam terdalam dibilik rencana
    seumpama sahibul hikayat
    terguncangnya sebuah bumi
    memporak-porandakan ribuan serangga bertebaran

    Air telah marah, atau tanah yang akan membelah,
    berbenturnya pancang yang kokoh,
    hampir membuat tangis jiwa dan raga.

    Oh Tuhan,
    Demo Anak Negeri,
    mengapa persis suatu gelisah,
    merobak dan hampir merabik,
    tentang dosa istambul hati.

    akankah tsunami kemballi terundang,
    berundag tinggi melibas suatu negeri.

    Oh Tuhan,
    Demo Anak Negeri,
    mengapa persis goyah samudra,
    mencabak dan hampir mencabik,
    tentang juta air menangis.

    Agustus 2012

                                     

    SENJA BER-ARAK PULANG

  • Thursday, August 16, 2012
  • Suara Nurani
  • Labels:

  • Tiada tanya yang harus terungkap,
    Tiada juapun tanya yang harus terdengar.

    Dia adalah kehangatan,
    Sebagai ujung perapian didalam hatinya.
    Cinta,
    Sepanjang cakra mencakar malam,
    Bercerita tentang kisahnya bulan,
    Menyendu tatkala bujuk pergi berlari keujung kelambu,
    Menyedih tatkala bujuk pergi berlari kebelakang raganya.

    Dibalik masa dimana toufan selalu bercerita lembut,
    Sebelum melibasku,
    dia membuka pusaran...
    Menebarkan kemilau putaran yang mengasyikan,,,
    akupun terbuai,,,
    dikesekian kalinya,
    tentang perih yang teralami.

    Taufan itu,,,kembali mengajakku,
    untuk bermain diatas gelombang,
    aku berhasil memboyongnya tuk tersenyum,
    agar dia tak melambungkan TSUNAMI diatas daratan yang luas.




    AKU DAN PUISI 
    sebagai saksi menatap perihku.

    Tatkala,
    Semua nikmat terpilih dan tersampai lewat rahmat dan rahimnya,
    untukku.
    Tiada yang musti kupungkiri distiap hembusan kasih sayangnya,

    Semuanya,
    Kudekap bersama senyumku,walau itu segumpal awan yg begitu pekat untukku.

    Semuanya,
    Kurangkul dengan kelapangan hati,
    Satupun tidak terlewat untuk kunikmati,karena aku adalah sebongkah senja yg slalu berusaha untuk menyukurinya.

    Ketidakmampuanku,
    hanyalah memilih apa yang kutemukan dari yang baik untuk yang terbaik.

    Senja berarak pulang,
    Menanti esok mengindahkan bumi.

    Tuhan,mencinta'i jiwa ini,,,
    dia pandai membisikan satu hikmah dari rencanaku,
    ketika rencana bukan milikku,
    Tuhanpun pandai memperlihatkan satu hikmah dari inginku,
    ketika ingin bukan jua milikku,
    dan Tuhan pun pandai membahagiakanku,
    ketika cita bukan jua milikku.
    Tuhan pun pandai menceriakanku,
    ketika impi bukan jua milikku.

    Dan semua itu digantikannya dengan kenyataan.

    Saat senja ku tatap lagi,
    gumintang senyap,
    aku berbaring,,,
    masih kosong kutatap jeli,

    angin tukus terundang lagi,
    sekilas tulis melirik,
    sepucuk do'a daun kudengar,
    dia berujar,
    aku masih sayang.

    LALU AKU DAN PUISI,
    MASIH MENGGURAT TENTANG NAMAMU,
    TENTANG KITA,
    TENTANG CINTA DI BALIK EMBUN. 
    ~PangeranCinta~27 NOVEMBER 2011
    oleh.Rey Seniman Langit
    https://www.facebook.com/reysenimanlangit

    Mahful Ajaib

  • Tuesday, July 17, 2012
  • Suara Nurani
  • Labels: , ,

  • Mahful Ajaib
    oleh.Rey Seniman Langit

    ISBN:  979-602-9126-43-3

    Tersimpan kerling dilubuk mahsyar,
    mahatma dewi ditubuh kerontang,
    tergurat mahar mahdi berimbuh,
    memayam bungkal cerminan batara.

    Tuhan 
    maklum mengupahkanku,
    letak jabat malaikat cinta,
    melogis dasar serat hakikat,
    segan melintang tumbuh cemas dan riskan.

    cumbu memalu berakhir buntu,
    cumbu menyendat lampiran sujud,
    singgahlah,
    tak terhenti hikayah manjur.


    bingkisan ?
    adakah mansuh tertiadakan,
    sedangkan manzil kubaringkan disana.


    Terbitlah,
    memanggar lapak nyiur dahaga.

    se'elok tegar dalam hatikuh.

    ALBUM CAHAYA MATA HATI


    Pendulang Cinta

  • Tuesday, May 15, 2012
  • Suara Nurani
  • Labels:

  • Sinopsis =

    Dalam Setapak Jalan Pendulang Cinta teringat memory yang hampir berkarat, ditemukannya sebuah romansa atau sebagai lagu nada kehidupan.

    Semua ini terkemas dari laju kehidupan,
    cerita kisah dari silaturahmi insan yang menjadikan sebagai bahan pertimbangan untuk terlukisnya sebuah cinta saat ini dengan tema "Setapak Jalan Pendulang Cinta".


    ISBN - 978-602-9142-79-2 terbit may 2012

    Pesan sekarang juga. kppd2012@gmail.com



    ALBUM PUJANGGA PUJANGGI

  • Tuesday, May 1, 2012
  • Suara Nurani
  • Labels:
  • ISBN- 978-602-18236-1-3


    Kelahiran buku ini mungkin akan memberikan Angin Segar bagi Kemajuan Sastra Indonesia.


    Selamat Menikmati Perjamuan Simposium Sastra yang Bijak Sana.


    Hubungi Tim Pemasaran, 
    Yang terkait didalam buku ini. 
    jika para sahabat di tanah Air , 
    berminat untuk mendapatkan bukunya.


    pesanan via sms =
    083819345999


    ISBN- 978-602-18236-1-3
    Salam Sukses Sastra Indonesia. 

    ALBUM PUISI

  • Sunday, April 29, 2012
  • Suara Nurani
  • Labels: ,


  • Assallammua’laikum warahmatullahi wabarakatuh.

    “Ada Satu Bintang yang terang ketika hikmah menjadi keajaiban 
    suatu langkah.”

    Tatkala Puisi menjadi curahan hati,
    Tatkala Puisi menjadi harapan satu asa,
    Tatkala Puisi menjadi kumpulan impian dalam nokhta.
    Penulis bercerita tentang begitu paradigma hidup.
    teruntai kalimat hati, 
    terbingkai dan terkemas menjadi untaian bait terindah.



    Tak Perlu sakit hati, Semua tak berarti selama kasih nan suci tetap terpatri dan abadi. Tak perlu tertampar kata, semua tak berarti selama cintamu nan suci tetap terpatri dan abadi. Semoga dengan hadirnya buku ini, Pemirsa semakin tahu, bahwa  Puisi adalah karya seni curahan hati yang teramat megah. 

    Nama Pena.Rey Seniman Langit 


    Hak Cipta Dilindungi Undang-undang
    Dilarang mengutip atau memperbanyak seluruh atau sebagian isi buku ini
    tanpa izin tertulis dari Penerbit
    ISBN:  979-602-9126-43-3

    SAAT AKU MENIMANG KATA

  • Thursday, April 26, 2012
  • Suara Nurani
  • Labels:
  • Hari ini,
    rinai gerimis kecil,
    meraba tentang yang ku ingin.

    Menyingsing pagi menyambut sang rona,
    dan ku-ukir berbagai nada.

    siang berganti,
    Menari jemari di atas kertas,
    masa berganti mengglitik jiwa,
    menerawang jauh indahnya sesuatu.
    Kulihat dia!
    Saat aku menimang kata.


    Hak Cipta Di lindungi Undang-undang.

    SELAMAT HARI BUKU SEDUNIA

  • Sunday, April 22, 2012
  • Suara Nurani
  • Labels:

  • SELAMAT HARI BUKU SEDUNIA

    ALBUM SASTRA MASA KINI

    Buku ini merupakan kumpulan/antologi puisi yang dilahirkan, oleh Komunitas Pujangga Pujanggi . Banyak corak yang disajikan dari puisinya . Tidak hanya bertitik pada keagungan kata, melainkan maknapun menjadi wejangan yang paling segar dalam antologi ini. Buku ini banyak memunculkan potensi-potensi baru dalam dunia tulis menulis, khususnya dunia sastra.

    Kelahiran buku ini mungkin akan memberikan Angin Segar bagi Kemajuan Sastra Indonesia.

    Terima Kasih kepada Pihak yang terkait.

    01.Bapak Penerbit Indonesia.
    02.Anak Perusahaan Penerbit yang menjadikan sempurnanya buku ini.
    03.KH.Adib Amrullah LC, Pengasuh Pon-Pes Darussa'ada, Penyair.
    04.IBNU MUAlIF, PEGIAT TEATER, Penulis Buku The best, "FIND MAGIC YOU."
    05.MUHAMMAD AFIQ ZAHARA, Penulis Novel terlaris, "Cinta yang ber-Tuhan".

    Selamat Menikmati Perjamuan Simposium Sastra yang Bijak Sana.

    Hubungi Tim Pemasaran, Yang terkait didalam buku ini. jika para sahabat di tanah Air , berminat untuk mendapatkan bukunya.

    01.Tselpiey Capoeng Aquina
    02.Kejora Jingga
    03.Gerhana DiMata Ku
    04.Emi Suy Lbh
    05.Larasati Sahara
    06.Elok Laksana Rembulan
    07.Embun Dini Hari
    08.Sekeping Hati adinda Adinda
    09.Shanti Senja
    10.Julie Stiane
    11.Hana Aina
    12.Tuti Raharjo
    13.Anjani Ratna Palupi
    14.Larung Biru
    15.Aan Berdarah
    16.Dinda Ardiana
    17.Lintang Panjer Sore
    18.Zulfina Ramadani
    19.Dinda Sekar Melatii
    20.Mawar Berduri
    21.Adhe Bintang Gennerasi Biru
    22.Pujangga Sialan
    23.Yantie Ketan Putih
    24.Umiiinor Aminulloh
    25.Noor Allif Agung
    26.Mutiara Bening
    27.Dian Tri Lestari
    28.Duta Leornado
    29.Angin Samudra
    30.Rey Seniman Langit
    31.Mamun Herman
    32.Refdinal Kelana Mimpi
    33.Astry Anjani
    34.Al-khansa khasanah Roudhotul Jannah
    35.Regita Amalia Sari
    36.EKA RS/ Senandung Pusara
    37.Sketsa Oase Senja
    38.Dewa Bonze
    39.Athie aldrin
    40.Pendekar Chumi
    41.Aksara Patah
    42.Smith Rain
    43.Serunai Pualam
    44.Buana Kembara Senja
    45.Dyah Nyenk
    46.Kesunyian Hati menggapai Ridhonya
    47.Estin Putri
    48.Diajeng Roro Mendut
    49.Cahaya Hati Biruku
    50.Sekeping Hati Untuk Cahaya
    51.Sukma Perindu
    52.Zahara Puteri
    53.Vanera El-arj

    Salam Sukses Sastra Indonesia.
    Koordinator.Rey Seniman Langit.
    Pemesanan=kppd2012@gmail.com

    ALBUM SASTRA MASA KINI

  • Suara Nurani
  • Labels:

  • ALBUM SASTRA MASA KINI

    Buku ini merupakan kumpulan/antologi puisi yang dilahirkan, oleh Komunitas Pujangga Pujanggi . Banyak corak yang disajikan dari puisinya . Tidak hanya bertitik pada keagungan kata, melainkan maknapun menjadi wejangan yang paling segar dalam antologi ini. Buku ini banyak memunculkan potensi-potensi baru dalam dunia tulis menulis, khususnya dunia sastra.

    Kelahiran buku ini mungkin akan memberikan Angin Segar bagi Kemajuan Sastra Indonesia.

    Terima Kasih kepada Pihak yang terkait.

    01.Bapak Penerbit Indonesia.
    02.Anak Perusahaan Penerbit yang menjadikan sempurnanya buku ini.
    03.KH.Adib Amrullah LC, Pengasuh Pon-Pes Darussa'ada, Penyair.
    04.IBNU MUAlIF, PEGIAT TEATER, Penulis Buku The best, "FIND MAGIC YOU."
    05.MUHAMMAD AFIQ ZAHARA, Penulis Novel terlaris, "Cinta yang ber-Tuhan".

    Selamat Menikmati Perjamuan Simposium Sastra yang Bijak Sana.

    Hubungi Tim Pemasaran, Yang terkait didalam buku ini. jika para sahabat di tanah Air , berminat untuk mendapatkan bukunya.

    01.Tselpiey Capoeng Aquina
    02.Kejora Jingga
    03.Gerhana DiMata Ku
    04.Emi Suy Lbh
    05.Larasati Sahara
    06.Elok Laksana Rembulan
    07.Embun Dini Hari
    08.Sekeping Hati adinda Adinda
    09.Shanti Senja
    10.Julie Stiane
    11.Hana Aina
    12.Tuti Raharjo
    13.Anjani Ratna Palupi
    14.Larung Biru
    15.Aan Berdarah
    16.Dinda Ardiana
    17.Lintang Panjer Sore
    18.Zulfina Ramadani
    19.Dinda Sekar Melatii
    20.Mawar Berduri
    21.Adhe Bintang Gennerasi Biru
    22.Pujangga Sialan
    23.Yantie Ketan Putih
    24.Umiiinor Aminulloh
    25.Noor Allif Agung
    26.Mutiara Bening
    27.Dian Tri Lestari
    28.Duta Leornado
    29.Angin Samudra
    30.Rey Seniman Langit
    31.Mamun Herman
    32.Refdinal Kelana Mimpi
    33.Astry Anjani
    34.Al-khansa khasanah Roudhotul Jannah
    35.Regita Amalia Sari
    36.EKA RS/ Senandung Pusara
    37.Sketsa Oase Senja
    38.Dewa Bonze
    39.Athie aldrin
    40.Pendekar Chumi
    41.Aksara Patah
    42.Smith Rain
    43.Serunai Pualam
    44.Buana Kembara Senja
    45.Dyah Nyenk
    46.Kesunyian Hati menggapai Ridhonya
    47.Estin Putri
    48.Diajeng Roro Mendut
    49.Cahaya Hati Biruku
    50.Sekeping Hati Untuk Cahaya
    51.Sukma Perindu
    52.Zahara Puteri
    53.Vanera El-arj

    Salam Sukses Sastra Indonesia.
    Koordinator.Rey Seniman Langit.

    Pemesanan = kppd2012@gmail.com

    Pena Cinta Dalam Kaca

  • Saturday, April 21, 2012
  • Suara Nurani
  • Labels:

  • Jembatan Kekasih

    Pelangi diatas bukit jembatan kekasih,
    Memburaikan cahaya 7 cinta penjuru langit,
    Lihat hatinya yg menderu deru tentang suratan,
    hanya ingin tak lancang sebrangi waktu.



















    dua wajah misteri tinggi,
    mewaris pusaka tirkah memutih,
    tinta tertulis bening,
    mengukir titik setapak jalan.

    canang lentur menanti mustari,
    berjalannya hari menisik tombaknya.

    Rey Seniman Langit

    Album Puisi= RP 59.900,-
    pemesanan = kppd2012@gmail.com

    Buku Terlaris

  • Sunday, March 25, 2012
  • Suara Nurani
  • Labels:


  • Andai satu huruf mewakili cinta,

    kalimat tersandung di awalan berulang,

    hanya mampu menyelipkan pinta,

    dibalik celah kecil sebilah hatimu.




    kau kembali,
    memulas menapis kanji yang terukir sempurna,
    akar seruntun pun teracik menjadi obat,
    penenang jiwa,
    pengayom laksana,
    penyembuh seruntun akar yg terselip dihati.






    oleh.karya.Rey Seniman Langit.
    (Dapatkan segera bukunya ditanganmu sahabat.) 
    no.hp = 083819345999

    Karyaku 101 Kata Mutiara

  • Wednesday, March 14, 2012
  • Suara Nurani
  • Labels:

  • Bismillahhirrohmannirrohim
    KATA PENGANTAR

    Puji dan syukur Kehadirat Allah S.W.T, dan aku bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah, bahwa Nabi kita yang tercinta Muhammad itu adalah hamba serta utusanNya.
    sejuta kisah terlampaui dengan langkah-langkah teori beserta kunci pertemuan perjalanan yang ditemui, semua itu adalah sinar keutuhan paradigma hidup yang dijadikan sebagai guru untuk mendulang mimpi.

    Mutiara Hati terlahir dari suara-suara kehidupan dari epilog sekeping Hati yang terbingkis menjadi asa, kemudian terolah oleh akal yang tertatap dengan penuh energi positif. Dan menjadi kepingan-kepingan figura langkah yang tersusun rapi dari kedalaman titik Samudranya Hikmah.

    “Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya kokoh dan cabangnya menjulang ke langit.”(QS. Ibrahim:24)

    "Dalam Serumpun Taman Hati yang bening, akan terdapat kumpulan jutaan Mutiara Indah."

    Akan terbit awal April , 
    karya ke-115 Rey Seniman Langit (Pangeran Cinta)
    dapat dipesan dibagian pemasaran "via sms 083819345999"
    ISBN-TERDAFTAR

    Pangeran Cinta~Cermin Terpecah~

  • Friday, March 9, 2012
  • Suara Nurani
  • Labels:


  • Kelam berumur darah, 
    kutulis seksakma dengan biduan, 
    cermin terpecah, 
    tembikar menyobek garis garis liuk, 
    seratnya jiwa.

    sumur sudah tergali sangatlah dalam , 
    sesah terjejaki ku timbun kembali !


    Ahh,
    Darah yang diguratnya setajam pisau,
    bernanar memapar tangis dibahtera raga,
    Jerit nya !!!,
    menggemakan pasir terundang desiran ombak tinggi,
    "aku tak bisaaaaaaaaaa,"
    Ungkapnya !,
    "Tak bisa hidup tanpa dirimu."

    ~PangeranCinta~2012
    oleh.Rey Seniman Langit



    Pangeran Cinta~Sketsa Oase Senja~

  • Thursday, March 8, 2012
  • Suara Nurani
  • Labels:

  • Duhai Tenggang,
    Tengah Sempat berbicara dengan sang awan,
    Dia berujar, 
    Bagai deras Banjir dimata,

    Duhai Jangka
    Tengah Sempat berbicara secuil nokhta,
    Dia berujar, 
    Bagai deras Banjirnya Tinta.

    Di antara Dua Batas,
    Seperdua di tengah riwayat,
    Dia Berujar,
    Diantara Pandai yang ditinggalkan,
    Kau Lah Senandung Itu.

    Selamat Jalan Sahabat Hatiku,
    Jasamu Bak Embun ditengah Bayu.
    Sketsa Oase Senja
    Jangan Lupakan,
    Dimana Hati adalah sahabat Terbaik.


    ~PangeranCinta~2012

    KOMPILASI PUISI ANTOLOGI KOMUNITAS PUJANGGA PUJANGGI DUNIA

  • Suara Nurani
  • Labels:
  • UPDATE KARYA PESERTA FINAL
    KOMPILASI PUISI ANTOLOGI KOMUNITAS PUJANGGA PUJANGGI DUNIA
    http://www.facebook.com/groups/pujangga/

    Oleh Komunitas Pujangga Pujanggi Dunia · Sunting Dokumen
    Daftar Peserta Karya "EPISODE ONE" DL 31 Maret 2012.
    Kompilasi Antologi Puisi Pujangga Pujanggi Dunia.
    ( FREE  )

    Kekuatan Isi Cerita,
    menentukan tempat dan tingkat Rating bergengsi nantinya dihalaman Buku.
    "Semakin Indah dan Unik Karya Anda semakin berkesempatan untuk menempati urutan halaman Pertama."

    "Sepak Terjang Para Pengukir Tinta Emas"



    mereka ini adalah para pengukir aksara , yang menuliskan tinta hatinya dengan lentera jiwa, terdapat kelebihan satu sisi dalam mengukir prasasti suara murni, unik, mempunyai keymestri, serta talenta yang berbeda-beda satu sama lainnya.

    Penasaran ?,
    tunggu Albumnya, yang akan "menembus jagat maya" seluruh dunia. saksikan sepak terjang suara hati mereka, di update terbaru dibawah ini.


    01. Ketika Kau Menari Untukku * Nama Pena = Tselpiey Capoeng Aquina.
    02. Seorang Kau Di Pagi Tadi *Nama Pena = Tselpiey Capoeng Aquina.
    03. Sang Indah *Nama Pena = Kejora Jingga.
    04. Sulaman lepas jatuh terburai *Nama Pena = Kejora Jingga.
    05. SEDEPA YANG MENYIKSA *Nama Pena = Kejora Jingga.
    06. Sajak Kaleng Susu 2 *Nama Pena = Senandung Kidung Sunyi (EMY SUY LBH).
    07. SENJA MEMUDAR ASA JANGANLAH PADAM *Nama Pena = Senandung Kidung Sunyi (EMY SUY LBH).
    08. SATUKAN PUING ASA *Nama Pena = Senandung Kidung Sunyi (EMY SUY LBH).
    09. JANGAN TENGGELAM *Nama Pena = Elok Laksana Rembulan.
    10. SISA PERJALANAN *Nama Pena = Elok Laksana Rembulan.
    11. AKU IRI PADANYA *Nama Pena = Elok Laksana Rembulan.
    12. MAHZA *Nama Pena = Larasati Sahara (Hamami Adaby).
    13. HANYA KEPADANYA *Nama Pena = Larasati Sahara (Hamami Adaby).
    14. WANGI PUSPA *Nama Pena = Larasati Sahara (Hamami Adaby).
    15. SEIKAT KENANGAN *Nama Pena = Embun Dini Hari.
    16. MEMBELAH LANGIT * Nama Pena = Sekeping Hati Dinda.
    17. TANTRA HATI *Nama Pena = Shanti Senja.
    18. Sebuah senyum tersembunyi *Nama Pena = Shanti Senja.
    19. sebuah Puisi *Nama Pena = Shanti Senja.
    20. SAAT TERJEBAK DILEMBAH KARAM *Nama Pena = Cakar Maut (Ki ujang Pakuan Alam).

    21. KALAM TERBALIK *Nama Pena = Cakar Maut (Ki ujang Pakuan Alam).
    22. ANGGUNNYA DO'A PAGI *Nama Pena = Bulan Sabit ( Nurchantika ).
    23. BAYANGAN TERINDAH *Nama Pena = Julie Stiane.
    24. MAAFKAN AKU SAYANG *Nama Pena = Julie Stiane.
    25. GELISAHKU *Nama Pena = Julie Stiane.
    26. TINTA DALAM CERITA *Nama Pena = Hana Aina.
    27. KERINDUAN *Nama Pena = Hana Aina.
    28. CINTA FANA *Nama Pena = Hana Aina.
    29. GERIMIS MALAM *Nama Pena = Tuti Raharjo.
    30. Selamat Tinggal Cinta *Nama Pena = Anjani Ratna Palupi.
    31. BALADA SENJA DI TEPI DANAU *Nama Pena = Larung Biru.
    32. LAMBAIAN ANGAN *Nama Pena = Larung Biru.
    33. KAPUAS MENGIDAM COCOK *Nama Pena = Aan Berdarah.
    34. ARTIMU BAGIKU *Nama Pena = Aan Berdarah.
    35. PUISI CINTA UNTUK MENALI *Nama Pena = Aan Berdarah.
    36. SAAT WAKTU ENGGAN BERSAHABAT *Nama Pena = Lintang Panjer Sore.
    37. MECUMBU BAYANG *Nama Pena = Lintang Panjer Sore.
    38. SENIMAN DAN ANAK JALANAN *Nama Pena = Lintang Panjer Sore.
    39. KUPURNAKAN RASAKU DALAM DIAM *Nama Pena = Dinda Ardiana.
    40. GETIR *Nama Pena = Dinda Ardiana.

    41. SELAKSA LENGKUNG PELANGI DI CAKRAWALA *Nama Pena = Dinda Ardiana.
    42. DALAM WAKTU YANG SEJENAK *Nama Pena = Zulfina Ramadani.
    43. MUTIARA DI NEGERI TIMUR *Nama Pena = Zulfina Ramadani.
    44. PAHITNYA PENANTIAN *Nama Pena = Dinda Sekar Melati.
    45. INGKAR *Nama Pena = Dinda Sekar Melati.
    46. SAJAK UNTUK LELAKIKU *Nama Pena = Dinda Sekar Melati.
    47. GELANG PERKASA *Nama Pena = Adi Gendeng Sutasoma.
    48. DARI TANYA TANPA TITIK *Nama Pena = Adhe Bintang Generasi Biru.
    49. KESEMPATAN KEDUA *Nama Pena = Adhe Bintang Generasi Biru.
    50. TAHAJUD *Nama Pena = Adhe Bintang Generasi Biru.
    51. JEJAK WAKTU *Nama Pena = Mawar Berduri.
    52. PENANTIAN *Nama Pena = Mawar Berduri.
    53. TUAN DAN PUAN *Nama Pena = Mawar Berduri.
    54. KEPADA SANG DEWI *Nama Pena = Pujangga Sialan.
    55. TENTANG SAKIT,LUKA DAN KESUNYIAN *Nama Pena = Pujangga Sialan.
    56. KHAIDAH CINTA *Nama Pena = Pujangga Sialan.
    57. HUJAN DEBU *Nama Pena = Gerhana Dimataku.
    58. KETEGARAN *Nama Pena = Gerhana Dimataku.
    59. RENUNGAN *Nama Pena = Gerhana Dimataku.
    60. GUBAHAN RANTING *Nama Pena = Andre Banget.

    61. SAKIT *Nama Pena = Gerimis romantis ( Yanti Ketan putih).
    62. MALAM DALAM MALAM *Nama Pena = Gerimis romantis (Yanti Ketan putih).
    63. PENAT *Nama Pena = Gerimis romantis (Yanti Ketan putih).
    64. CANTRIK SETIA *Nama Pena = Noor Alif Agung Prabowo.
    65. SAJAK KOPI WANGI *Nama Pena = Noor Alif Agung Prabowo.
    66. CEPATLAH PAGI BIAR AKU LEKAS PERGI *Nama Pena = Noor Alif Prabowo.
    67. REGIK MERAYU SENDIRI LAYU *Nama Pena = Uminor Aminulloh Al Yamani.
    68. NAFASKU TERHELA KARENA KAMU *Nama Pena = Uminor Aminulloh Al Yamani.
    69. JANGAN BICARA BODOH *Nama Pena = Uminor Aminulloh Al Yamani.
    70. BERSANDAR KABUT BEWARNA ABU *Nama Pena = Mutiara Bening.
    71. DIBATAS PENANTIAN *Nama Pena = Mutiara Bening.
    72. SEMBURAT JINGGA DI UFUK TIMUR *Nama Pena = Mutiara Bening.
    73. LELAKI BERKERINGAN PASIR *Nama Pena = Dian Tri Lestari.
    74. ALKISAH MATA BULAN *Nama Pena = Dian Tri Lestari.
    75. MEMORI PARA PELOPOR *Nama Pena = Dian Tri Lestari.
    76. TAKKAN PULANG *Nama Pena = Duta-D.
    77. MERINDU BULAN *Nama Pena = Duta-D.
    78. DIPANGKUAN TERIK BERSETUBUH *Nama Pena = Duta-D.
    79. PELANGI DIDERMAGA TUA *Nama Pena = Angin Samudra.
    80. AKU BUKAN SIAPA-SIAPA *Nama Pena = Angin Samudra.

    81. CINTA YANG TAK TERHINGGA *Nama Pena = Angin Samudra.
    82. CERITA NEGERI HIJAU *Nama Pena = Mamun Hermawan.
    83. PUNYAKU MILIKMU *Nama Pena = Mamun Hermawan.
    84. SECANGKIR KOPI UNTUKMU SAYANG *Nama Pena = Mamun Hermawan.
    85. DI LAUTAN PALING PUISI *Nama Pena = Refdinal Kelana Mimpi.
    86. PERKABUNGAN BUNGA *Nama Pena = Refdinal Kelana Mimpi.
    87. VENICIA *Nama Pena = Refdinal Kelana Mimpi.
    88. SESAJAK RINDU DIPAGI MERDU *Nama Pena = Astry Anjani.
    89. WAJAH NEGERIKU *Nama Pena = Astry Anjani.
    90. BINGKAI MALAM *Nama Pena = Astry Anjani.
    91. MUTIARA KASIH BIRU *Nama Pena = Al-Khansa Khasanah Roudhotul Jannah.
    92. "LURUH" (SIKLUS PERJALANAN SANG WAKTU) *Nama Pena = Al-Khansa Khasanah Roudhotul Jannah.
    93. MELATI *Nama Pena = Al-Khansa Khasanah Roudhotul Jannah.
    94. HARAPANKU DAN CAHAYAKU *Nama Pena = Bulir Kasih Alia.
    95. SEPERTI HARI KEMARIN *Nama Pena = Bulir Kasih Alia.
    96. SKETSA WAJAH SEBUAH HARAPAN *Nama Pena = Bulir Kasih Alia.
    97. "SERUPA" (PELAKU KATA PADA METAVORA KEHIDUPAN) *Nama Pena = Senandung Pusara(Eka.RS).
    98. MALAM YANG HILANG *Nama Pena = Sketsa Oase Senja.
    99. PERDU LIAR *Nama Pena = Sketsa Oase Senja.
    100. DAGING DAN EMPERAN KARDUS *Nama Pena = Sketsa Oase Senja.

    101.MELIWIR DI GERIGI PASI *Nama Pena = Dewa Bonze.
    102.KEMBALI KU PINTA *Nama Pena = Dewa Bonze.
    103.AURA INNER BEAUTY *Nama Pena = Dewa Bonze.
    104.SELAKSA CINTA MEMBOLA SALJU *Nama Pena = Athie Aldrin.
    105.LURUH DIJELANG SUBUH *Nama Pena = Athie Aldrin.
    106.IZINKAN *Nama Pena = Athie Aldrin.
    107.SEBUAH JERITAN PAHLAWAN IBU PERTIWI *Nama Pena = Pendekar Chumi Zld.
    108.HABIBAH MAYAKU *Nama Pena = Pendekar Chumi Zld.
    109.MINAK JINGGO *Nama Pena = Pendekar Chumi Zld.
    110.KEPADA BAHUMU *Nama Pena = Aksara Patah.
    111.REBAB MALAM *Nama Pena = Aksara Patah.
    112.TEMARAM *Nama Pena = Aksara Patah.
    113.MAAF DIRANAH HUJAN *Nama Pena = Smith Rain.
    114.HUJAN PERSAHABATAN *Nama Pena = Smith Rain.
    115.HUJAN 24 FEBRUARY *Nama Pena = Smith Rain.
    116.SAJIAN SENJA *Nama Pena = Serunai Pualam.
    117.RINDU YANG MAWAR *Nama Pena = Serunai Pualam.
    118.ELEGI *Nama Pena = Serunai Pualam.
    119.KERUH DI MUARA MENYEKAT PANDANG *Nama Pena = Buana Kembara Senja.
    120.NYALAKAN OBOR DISISI JALAN *Nama Pena = Buana Kembara Senja.

    121.SEBELUM GELAP MEMERANGKAP KITA *Nama Pena = Buana Kembara Senja.
    122.MALAM *Nama Pena = Dyah Nyenk.
    123.SAJAK CINTA SANG PENGEMBARA *Nama Pena Dyah Nyenk.
    124.SAJAK PUTIHMU *Nama Pena = Peri Ungu.
    125.HARAPANKU SERUPA SALJU *Nama Pena = Peri Ungu.
    126.CINTA YANG TERDIAM *Nama Pena = Peri Ungu.
    127.TUHANKU BERTERIAK *Nama Pena = Mawar Para Dewa.
    128.CINTA TAK BUTUH BANYAK INGATAN *Nama Pena = Mawar Para Dewa.
    129.DEBU *Nama Pena = Musafir Biru (Diajeng Roro Mendut).
    130.AKU BUKAN KARTINI *Nama Pena = Musafir Biru (Diajeng Roro Mendut).

    131.PEREMPUAN DI KAKI PURNAMA *Nama Pena = Musafir Biru (Diajeng Roro Mendut).
    132.SESOSOK CERITA *Nama Pena = Rey seniman langit.
    133.ADA YANG TERTINGGAL *Nama Pena = Rey seniman langit.
    134.MENASWIR DO'A DISEBILAH HATI *Nama Pena = Rey Seniman Langit.
    135.HADIRMU *Nama Pena = Cahaya Hati Biruku.
    136.KAU MENGAJARIKU TENTANG HARAPAN *Nama Pena = Cahaya Hati Biruku.
    137.PESAN BERKALUNG RINDU *Nama Pena = Cahaya Hati Biruku.
    138.PUISIKU *Nama Pena = Zahara Putri.
    139.SYAIR PUJANGGA *Nama Pena = Zahara Putri.
    140.BERIKAN AKU CINTA *Nama Pena = Zahara Putri.

    141.PELANGI DI VICKTORIA *Nama Pena = Sekeping Hati tuk Cahaya.
    142.BALADA RINDU *Nama Pena = Sekeping Hati tuk Cahaya.
    143.Di PELUK RINDU *Nama Pena = Sekeping Hati tuk Cahaya.
    144.LAGI-LAGI KENANGAN *Nama Pena = Sukma Perindu~JO.
    145.DERMAGA SUNYIKU *Nama Pena = Sukma Perindu~JO.
    146.RINDU BEKU *Nama Pena = Sukma Perindu~JO.
    147.SENDIRI KUTEKUNI GARIS-GARIS LANGIT   *Nama Pena = Vanera EL-arj.
    148.7 RANGkaI NIRVAnA DARI SATU CAHAYA   *Nama Pena = Vanera EL-arj.
    149.SAJAK PENAFSIR RINDU   *Nama Pena = Vanera EL-arj.




    NB=Kekuatan Isi Cerita,
    menentukan tempat dan tingkat Rating bergengsi nantinya dihalaman Buku.

    "Semakin Indah dan Unik Karya Anda,
    semakin berkesempatan untuk menempati urutan halaman Pertama/favorit
    (10 TOP PUJANGGA PUJANGGI DUNIA)."


    KORDINATOR = REY SENIMAN LANGIT ( NURANI ALAM )
    http://www.facebook.com/groups/pujangga/

    Selamat Datang Sahabat Hati.

    Entri Populer

    4shared

    There was an error in this gadget